photographer

  • Bagikan
photographer
photographer

photographer

Seperti dalam seni lainnya, definisi amatir dan profesional tidak sepenuhnya bersifat kategoris.

Seorang fotografer amatir mengambil foto untuk kesenangan mengingat kejadian, tempat atau teman tanpa niat menjual gambar kepada orang lain.

Seorang fotografer profesional cenderung mengambil foto untuk satu sesi dan biaya pembelian gambar, berdasarkan gaji atau melalui tampilan, penjualan kembali atau penggunaan foto-foto itu. [2]

Seorang fotografer profesional mungkin seorang karyawan, misalnya surat kabar, atau mungkin kontrak untuk meliput acara terencana tertentu seperti pernikahan atau wisuda, atau untuk menggambarkan sebuah iklan . Yang lainnya, seperti fotografer seni rupa , adalah pekerja lepas , pertama-tama membuat gambar dan kemudian melisensikan atau membuat salinan cetaknya untuk dijual atau dipajang. Beberapa pekerja, seperti fotografer TKP , agen perumahan , jurnalis dan ilmuwan, membuat foto sebagai bagian dari pekerjaan lain. Fotografer yang menghasilkan gambar bergerak daripada gambar diam sering disebut sinematografer , videografer , atau operator kamera, bergantung pada konteks komersial.

Istilah profesional juga dapat menyiratkan persiapan, misalnya, dengan studi akademis atau magang oleh fotografer dalam mengejar keterampilan fotografi. Ciri dari seorang profesional sering kali mereka berinvestasi dalam melanjutkan pendidikan melalui asosiasi. Banyak asosiasi menawarkan kesempatan untuk menguji dan menunjukkan kecerdasan untuk mendapatkan kredensial seperti Certified Professional Photographer (CPP) atau Master Photographer . Meskipun tidak ada persyaratan pendaftaran wajib untuk status fotografer profesional, menjalankan bisnis memerlukan izin usaha di sebagian besar kota dan kabupaten. Demikian pula, memiliki asuransi komersial diwajibkan oleh sebagian besar tempat jika memotret pernikahan atau acara publik. Fotografer yang menjalankan bisnis yang sah dapat menyediakan barang-barang ini.

Fotografer dapat dikategorikan berdasarkan subjek yang mereka potret.

Beberapa fotografer mengeksplorasi subjek khas lukisan seperti lanskap , lukisan alam benda , dan potret . Fotografer lain berspesialisasi dalam subjek unik fotografi, termasuk fotografi olahraga , fotografi jalanan , fotografi dokumenter , fotografi mode , fotografi pernikahan , fotografi perang , foto jurnalistik , fotografi penerbangan , dan fotografi komersial. Jenis pekerjaan yang ditugaskan akan memiliki harga yang terkait dengan penggunaan gambar.

Hak eksklusif fotografer untuk menyalin dan menggunakan produk mereka dilindungi oleh hak cipta . Industri yang tak terhitung jumlahnya membeli foto untuk digunakan dalam publikasi dan produk. Foto-foto yang terlihat di sampul majalah, di iklan televisi, di kartu ucapan atau kalender, di situs web, atau di produk dan paket, umumnya telah dibeli untuk penggunaan ini, baik langsung dari fotografer atau melalui agen.yang mewakili fotografer. Seorang fotografer menggunakan kontrak untuk menjual “lisensi” atau penggunaan fotonya dengan kontrol yang tepat mengenai seberapa sering foto tersebut akan digunakan, di wilayah mana foto itu akan digunakan (misalnya AS atau Inggris atau lainnya), dan tepatnya untuk produk yang mana. Ini biasanya disebut sebagai biaya penggunaan dan digunakan untuk membedakan dari biaya produksi (pembayaran untuk pembuatan foto atau foto yang sebenarnya). Kontrak tambahan dan royalti akan berlaku untuk setiap penggunaan tambahan foto tersebut.

Kontrak tersebut mungkin hanya untuk satu tahun, atau durasi lainnya. Fotografer biasanya membebankan royalti serta biaya satu kali, tergantung pada ketentuan kontrak. Kontrak tersebut mungkin untuk penggunaan foto secara non-eksklusif (artinya fotografer dapat menjual foto yang sama untuk lebih dari satu penggunaan selama tahun yang sama) atau untuk penggunaan foto secara eksklusif (yaitu hanya perusahaan tersebut yang dapat menggunakan foto tersebut selama jangka waktu tersebut. ). Kontrak juga dapat menetapkan bahwa fotografer berhak mengaudit perusahaan untuk penentuan pembayaran royalti. Royalti bervariasi tergantung pada industri yang membeli foto dan penggunaannya, misalnya, royalti untuk foto yang digunakan pada poster atau iklan televisi mungkin lebih tinggi daripada untuk digunakan pada brosur terbatas. Royalti juga sering kali didasarkan pada ukuran foto yang akan digunakan dalam majalah atau buku, dan foto sampul biasanya meminta biaya lebih tinggi daripada foto yang digunakan di tempat lain dalam buku atau majalah.

Foto yang diambil oleh fotografer saat mengerjakan tugas sering kali merupakan pekerjaan sewaan milik perusahaan atau publikasi kecuali ditentukan lain oleh kontrak. Fotografer potret dan pernikahan profesional sering kali diatur dalam kontrak bahwa mereka memegang hak cipta foto mereka, sehingga hanya mereka yang dapat menjual cetakan foto lebih lanjut kepada konsumen, daripada pelanggan mereproduksi foto dengan cara lain. Jika pelanggan ingin dapat mereproduksi fotonya sendiri, mereka dapat mendiskusikan kontrak alternatif dengan fotografer terlebih dahulu sebelum foto diambil, di mana biaya di muka yang lebih besar mungkin dibayarkan sebagai ganti hak cetak ulang yang diberikan kepada pelanggan.

Ada perusahaan besar yang telah mengelola katalog stok fotografi dan gambar selama beberapa dekade, seperti Getty Images dan lainnya. Sejak pergantian abad ke-21, banyak katalog fotografi saham online bermunculan yang mengundang fotografer untuk menjual foto mereka secara online dengan mudah dan cepat, tetapi seringkali dengan uang yang sangat sedikit, tanpa royalti, dan tanpa kendali atas penggunaan foto, memasarkannya akan digunakan di, produk yang akan digunakan, durasi waktu, dll.

Fotografer komersial juga dapat mempromosikan karyanya kepada pembeli periklanan dan editorial melalui media cetak dan pemasaran online.

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: